Articles

Batik Khas Banyumas

In Artikel Batik, Batik Banyumas on November 29, 2009 by dodolbatik Tagged: , , , ,

batikbanyumasan1;dodolbatikKota Banyumas terletak di bagian Barat daya, termasuk di Provinsi Jawa tengah Dan taukah kamu kalo ternyata kota inipun menyimpan warisan budaya adiluhung dengan motif batik khas Banyumasnya? Beberapa bulan yang lalu  tim dodol batik juga sempat mengujungi Kota banyumas yang khas dengan batik banyumas dan bahasa ngapaknya.Terletak tidak jauh dari jalan utama tepatnya di L. Mruyung No 46, Banyumas. Jawa Tengah, industri batik tersebut tampak dari luar berupa rumah jawa yang lumayan besar. Tapi bila masuk ke dalam ternyata, rumah tersebut mempunyai showroom batik-batik yang diproduksinya di bagian kiri, sementara ruang produksi di sebelah kanan. Sentra batik tersebut bernama Batik Hadi Prijanto. Pengunjung bisa langsung memilih batik-batik dengan dilayani si mba-mba yang berpakaian batik pula. Di sana tersedia batik dalam berbagai motif, baik kain yang masih lembaran, ataupun pakaian jadi dari bahan batik, tergantung selera dan kebutuhan. Bagi penggemar batik, kamu pasti akan bingung memilih batik-batiknya yang bervariasi. Batik sekarang memang telah berkembang dari pakaian tradisional yang dianggap kuno menjadi pakaian kasual yang bisa dipakai sehari-hari. Hal ini tentu saja tidak lepas dari motif batik yang tidak lagi harus ikut ”pakem”yang berat, dan warnanya yang lebih bervariasi. Ditambah lagi model pakaian dari batik yang sekarang ini sangat kreatif hingga muda mudipun dengan antusiasnya mengenakan batik untuk pergi ke kampus ataupun pergi jalan-jalan. Hal ini tentu saja menggairahkan indutri batik, dan membanggakan Indonesia sebagai negara yang khas dengan batik-nya.

Batik Banyumas identik dengan motif Jonasan, yaitu kelompok motif non geometrik yang didominasi dengan warna-warna dasar kecoklatan dan hitam. Warna coklat karena soga, sementara warna hitam karena wedel. Motif-motif yang berkembang sekarang ini antara lain: Sekarsurya, Sidoluhung, Lumbon (Lumbu), Jahe Puger, Cempaka Mulya, Kawung Jenggot, Madu Bronto, Satria Busana, Pring Sedapur. Tentu saja, para penggiat batik Banyumas juga menghasilkan motif-motif lain dengan melakukan kombinasi, terobosan motif baru sehingga tercipta satu karakter seni lukis yang indah.

Bahan batik Banyumas antara lain: mori sen, dobi, sutera, paris. Batik Banyumas dibedakan dari cara pembuatannya ada dua yaitu batik cap dan batik tulis. Batik cap bisa diselesaikan dalam waktu 3 hari sementara batik tulis bisa 3 sampai 6 bulan, sehingga harganyapun jauh berbeda, batik cap berkisar puluhan ribu sampai ratusan ribu rupiah, sedangkan batik tulis dari ratusan ribu sampai jutaan rupiah.

Ini batik tulis, bukan batik cetak! Jadi kain batik dibuat oleh pengrajin dengan tangan. Proses pembuatannya dapat kita lihat di ruang produksi yang terletak di sebelah kanan showroom. Pembatik tulis itu kebanyakan perempuan, tapi disitu juga memperkerjakan laki-laki untuk proses pencelupan dan penjemuran. Di dekat showroompun sengaja ada si mba yang tengah membatik untuk memperlihatkan pada pengunjung proses pewarnaannya yang dilakukan sedikit demi sedikit dengan kuas.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: